Saturday, 29 June 2013

GALAU / SAKIT HATI Kok Dipiara



Bismillahirrohmannirrohim.

Lumayan lama gak nulis. Haha… Ngeblognya masih mud-mud.an sih, belum bisa rutin. Banyakan malesnya. Hahaha…. Untuk nulis ini aja mesti maksain badan dengan susah payah. Haha lebay. Oke gak perlu basa-basi lebih panjang, nanti idenya keburu ilang. Kali ini aku mau bahas tentang GALAU karena SAKIT HATI. Aku mau pake beberapa twit dari ustad Felix Siauw untuk kutipan dan inspirassinya. Semoga cukup menarik untuk dibaca.

Apa itu GALAU? Galau itu…. hemm…. *mikir keras*. Kayaknya gak perlu dijelasin lagi, semua sudah pada tau ya. Kalau mau lebih detail dan pasti artinya, buka Kamus Besar Bahasa Indonesia aja deh. Hehe…. Kata galau emang lagi trend banget di kalangan remaja sekarang ini. Sering banget terlihat di status Facebook dan Twitter. Diputusin pacar, terus sakit hati, terus galau. Diselingkuhin, terus sakit hati, terus galau. Lama ngejomblo, terus sakit hati, terus galau. Yah gak jauh-jauh dari urusan pacaran deh.

Terkadang kitanya aja sih yang nanggepin perasaan-perasaan tersebut terlalu berlebihan. Padahal “Rasa sakit hati itu ada, karena engkau izinkan ia ada”. Ya maksudnya sakit hati kok dipiara. Harusnya sih kita itu ngelawan perasaan itu, mencoba bangkit, bukannya malah nikmatin kegalauan. Seperti tiap hari, bahkan tiap jam, tiap menit update status galau-galauan.

Apa yang didapat? Makin tenangkah? Masalah selesaikah? Atau justru malah makin galau?
Apa yang dicari? Simpati orangkah? Rasa kasihankah? Atau berharap dia akan prihatin padamu?

Wow, kalau semua pertanyaan itu bener, kok kayaknya mengenaskan banget ya. Kalo anak-anak kecil udah ngerasain yang beginian, kayaknya mereka harus mikir lagi deh. Hidup mereka masih panjang. Banyak hal yang jauh lebih penting untuk dipikirkan daripada sekedar menikmati bergalau ria. Dan untuk orang yang cukup dewasa, ya seharusnya juga mesti dewasa menghadapi permasalahan tanpa harus galau-galauan juga.

“Hati tidak bisa memilih, kita yang memilih. Merasa sakit hati itu pilihan, jadikan pelajaran juga pilihan”. Nah, jadi kalau merasa sakit hati, jangan nyalahin orang, nyalahin Tuhan, nyalahin nasib. Tapi diri kita sendiri, karena kita memilih untuk sakit hati. Seharusnya kita memilih untuk menjadikan hal tersebut sebagai pelajaran. Pelajaran yang saaangaaattt berharga. Itu baru bener.

Jujur sih, aku juga pernah ngalamin masa-masa itu. GALAU karena SAKIT HATI. Tiap hari update status Facebook tentang penggalauanku. Yah tapi itu dulu. Bahkan sekarang kalo liat status-statusku dulu, berasa malu banget. Heran kenapa dulu bisa sebodoh itu. Hahaha… Tapi sekarang itu semua harus bisa jadi pelajaran. Harus punya rasa malu kalau galau terus-terusan. Seenggaknya sih kalo emang lagi galau, ya cukup kita aja yang tau. Atau curhat dengan beberapa temen deket aja, atau malah curhat dengan Allah. Itu jauuuh lebih bagus, daripada update status gak penting. Orang yang baca juga gak akan peduli atau simpatik. Mungkin malah bakal ilfeel atau kesel kalo baca status galau-galaumu terus-terusan. Itu yang aku rasain saat baca status salah satu temenku. Hahahaha…… *Ups, keceplosan.*

Udahan dulu deh untuk postingan tentang GALAU karena SAKIT HATI kali ini. Saran aku sih kalo gak mau GALAU atau SAKIT HATI? Yah gak usah PACARAN. Itu salah satu cara. Mungkin nanti boleh juga bahas masalah Pacaran. Ngumpulin ide dulu tapi. Hehe…. Oke, untuk lebih jelas lagi, aku juga capture kultwitnya ustad @felixsiauw. Dibaca, dan direnungkan juga ya. “Hidup bukan drama Korea. Stand up, get a life!”. Cemungudd kakak…. Huahahaha…..