Tuesday, 27 August 2013

My Love Story, First Love, Blind LDR



Blind LDR

LDR – Long Distance Relationship, semua pasti udah pada tau kan. Pasti sering denger di lagu, atau baca di twitter dan buku, atau justru pernah ngalaminnya juga? Ya, sama kayak aku. LDR adalah pengalaman pacaranku yang pertama kalinya. Aku belum pernah pacaran sebelumnya. Tapi kisah itu sudah berakhir. Lebih tepatnya kuakhiri. Karena aku udah memutuskan (insya Allah istiqomah) untuk gak mau pacaran lagi. Well, kali ini aku mau berbagi kisah masa lalu itu. Kisah yang cukup complicated dan unik juga. Atau lebih tepat dibilang “ANEH”? Whatever.

Kisah ini berawal saat aku masih duduk di bangku kelas 3 SMP semester 2. Malam itu ada cowok sms aku dengan gaya “AL4Y”. Hahahahaa. Aku gak tau dia dapet nomor hp aku dari mana, alasannya cuma ngacak-ngacak nomor doang. Dia bukan hanya sms aku, tapi juga dua orang temen sekelasku, W dan K. Justru yang pertama disms-in adalah W.

Dia juga masih kelas 3 SMP. Dia sekolah dan tinggal di Kab. Pangkalan Kerinci, Riau. Lumayan jauh juga ya dari Palembang. Awalnya kami kira yang ngasih nomor kami adalah K, karena K adalah murid baru pindahan yang kebetulan dari Riau juga. Tapi ternyata K juga gak kenal dan gak tau dengan si dia. Jadi masih menjadi misteri si dia dapet nomor kami bertiga darimana.

Kemudian ternyata K bernasib bisa ketemuan dengan si dia. Saat mau kelulusan SMP, K coba ikut tes masuk SMA unggulan di Riau yang kebetulan sama dengan si dia. Jadi disanalah mereka ketemu. Dan menurut si K, si dia itu ganteng dan imut, tapi terlihat playboy karena dikelilingi banyak cewek-cewek.

Awalnya sih dia lumayan jarang sms aku. Sejak kita masuk SMA, baru dia makin sering sms. Dia asik sih, kita nyambung banget. Makanya betah tiap hari kita smsan. Hanya SMS doang. Setelah kurang lebih 5 bulan kenalan, tiba-tiba dia nembak aku. Dan jujur aja, itu pertama kalinya aku ditembak cowok. Heemm seneng juga sih. Tapi gak serta merta aku jadi nerima dia. Saat itu dia kutolak. Alasannya karena dia jauh dan kita belum lama kenal. Aku gak tau banyak tentang dia. Bahkan wajah dan suaranya pun aku belum tau. Ya, dia gak pernah mau nelpon dan ditelpon. Alasannya gak biasa dan malu kalo ngomong. Sebenarnya sama aja sih, aku juga gitu. Dia juga gak mau diajak MMS tukeran foto. Saat itu sebenernya Facebook sudah booming. Tapi si dia gak punya. Alasannya karena gak mau mukanya pasaran dan dia gak suka maen yang begituan. Yah, alhasil aku gak punya cara untuk tau dia kayak gimana.....


Keesokan harinya setelah tragedi penembakan dan penolakan itu, kupikir dia gak bakal sms lagi. Ternyata semua masih seperti biasa. Saat itu kami memutuskan untuk jadi “Kakak – Adik”. Pasti  banyak yang pernah atau sedang ngejalanin semacam ini. Anak muda jaman sekarang, modus banget ya, hahahhh.

Setelah lima bulan berikutnya, dia nembak aku (lagi).
Saat itu aku memang mulai tertarik dengannya. Dia memang baik. Yah, walaupun cuma kenal lewat sms, tapi aku ngerasa dia orang baik. Aku bisa cerita banyak hal ke dia, hal-hal yang bahkan gak kuceritakan ke temen atau keluarga. Keluh-kesah, suka-duka. Akhirnya setelah dipikir-pikir-pikir, aku menerimanya. Kita jadian Yang Pertama.  Dimulailah kisah LDR-ku.

Semua berjalan baik-baik aja dan masih sama seperti sebelumnya. Yah, kita masih cuma smsan, tanpa tau suara, tanpa tau wajah, dan tanpa tau kapan “KETIDAKTAHUAN” itu akan berubah menjadi “TAHU” (hahahahh yo dawg).

Namun setelah kurang lebih 8 bulan hubungan kita, dia mulai berubah. Dia sering ngilang tanpa kabar dan nomornya gak aktif. Dan puncaknya dia ngilang sekitar sebulanan. Tanpa kabar. Nomornya pun gak bisa dihubungi. Aku bener-bener sedih, kangen, dan bingung, karena gak tau mesti nyari kemana. Alhasil, timbullah “GALAU”, dipadukan dengan ke-AL4Y-an, mengahasilkan status FB yang tiap hari mengungkapkan ke-GALAU-an, iieuuh, kalo diinget-inget lagi sekarang, memalukan banget rasanya, Hahahaaaa.

Awalnya sih aku masih berharap dia bakal muncul lagi. Tapi lama-kelamaan aku udah mulai belajar untuk melupakan. Aku menganggap hubungan kita udah berakhir. Tapi ternyata eh ternyata, he’s come back! Saat itu aku makin bingung, harus seneng, sedih, atau marah. Semua campur aduk kayak gado-gado. Dia nyoba ngejelasin semuanya. Katanya nomer aku di hapus dari kontak HP-nya oleh sahabat ceweknya. Bahkan nomernya dibuang.

Yah, dia punya sahabat cewek sejak kecil. Sahabatnya itu gak suka aku karena diem-diem dia juga nyimpen perasaan ke pacarku. Nyebelin banget ya. Sahabatnya itu muncul bagai tokoh antagonis dalam cerita. Saat aku bilang sahabatnya itu ngelakuin itu semua karena dia suka, tapi pacarku malah gak percaya. Dengan mudahnya dia bilang gak mungkin, karena mereka itu udah sahabatan sejak kecil. Aku yang cuma sering denger cerita tentangnya aja bisa tau kalo sahabatnya itu suka ama dia. Tapi bodohnya pacarku itu emang gak tau, pura-pura gak tau, atau gak mau tau tentang perasaan sahabatnya itu. Entahlah. Kayak sinetron banget yah. Huuuhft.

Dan akhirnya walaupun dia udah ngejelasin, tapi aku tetap pada keputusanku sebelumnya. Hubungan kita udah berakhir. But it’s not the end of my story. This story still gonna be long.

Yeah, kupikir setelah kuakhiri hubunganku dengannya, kegalauanku akan berakhir juga. Ternyata aku salah. Aku masih memiliki rasa dengannya. Dan ternyata dia juga merasakan hal yang sama. Tiga bulan setelahnya, kita balikan. Kita jadian Yang Kedua.

Kali ini aku ngasih syarat, kita harus tukeran foto. Untungnya dia mau. Setelah 2 bulan pacaran yang kedua ini, akhirnya aku tau wajahnya. Kita tukeran foto lewat MMS. Ehemm, ganteng sih. Tapiiii agak cantik juga (jadi inget kata K, ganteng dan imut). Bahkan temen-temenku juga banyak bilang dia cantik. Dan gak nyangka, ternyata hal ini malah menjadi awal masalah.

Kalo cuma cantiknya sih gak papa, tapi yang mengejutkan adalah dia juga punya tindik. Walaupun di fotonya dia gak pake anting, tapi tetep nampak jelas di kupingnya itu ada bekas tindikan. Temen-temen aku malah curiga kalo dia bener-bener cewek. Tapi kalo aku sih gak mikir gitu. Aku cuma mikir kalo cowok bertindik berarti cowok nakal. Yah, berandalan kayak preman gitu.

Dia udah nyoba jelasin kalo itu cuma iseng ngikutin temennya, supaya keren. Bahkan dia dapet tempeleng dari ortunya gara-gara itu. Penjelasan yang masuk akal sih. Tapi saat itu aku juga lagi sebel banget sama dia. Dan akhirnya seminggu setelah tukeran foto, kita putus (lagi) kedua kalinya.

Saat itu kupikir gak akan ada lagi kisah antara aku dan dia. Jadi kucoba move on dan nyoba cari yang baru. Hahahaa. Aku dapet kenalan dari temenku. Dia ini temennya cowok temen aku. Lagi-lagi kenalan lewat sms. Tapi yang kali ini kita pernah ketemuan, lalu gak lama setelah itu kita jadian. Begitu cepat. Entah ini cinta, sekedar suka, atau hanya untuk pengalihan aja.

Sebenernya aku masih merasa asing dengannya. Untuk ngobrol banyak saat smsan, telponan, atau ngobrol langsung aja masih susah banget. Banyakan diemnya, gak bisa memulai obrolan. Selama pacaran dengan orang ini, aku masih sering smsan dengan sang mantan. Hingga akhirnya aku putus setelah pacaran baru satu setengah bulan karena aku gak ngerasa cocok dengannya.

Dan kalian bisa tebak apa yang terjadi, aku balikan (lagi) dan ini jadian Yang Ketiga kalinya. Kali ini dia yang ngasih perjanjian. Dia bilang ini bakalan jadi pacaran yang terakhir kalinya. Kalo sampe putus lagi, dia gak mau balikan lagi. Yah, sebenernya dia ngasih perjanjian itu supaya aku gak dengan mudahnya minta putus lagi. Dan karena itu, ini jadi hubungan kami yang terlama. Meski beberapa kali cek-cok, marah-marahan, ngambek, dan segala jenis masalah orang pacaran, hahahaa, kita masih bisa survive, BERTAHAN.

Bahkan hingga kita kuliah, hubungan ini masih berlanjut. Memang sih kita belum pernah ketemu ampe sekarang, tapi kita gak terlalu mempermasalahkan. Seenggaknya sekarang kita gak cuma smsan doang, dia udah berani nelpon. Yaaaa walupun masih lumayan jarang juga sih telponannya. Tapi gak papa sih, hehehh. Gak cuma wajahnya yang imut, ternyata suaranya juga. Enak banget dengernya, gak kayak suara bapak-bapak gitu. Haahaahh.

Oh ya, ada juga moment yang membahagiakan. Dia pernah ngasih kejutan hadiah pas ulang tahunku yang ke-18. Dia ngirimin hadiahnya lewat Tiki. Sebuah boneka kelinci pink gede dan jam tangan. Seneeeng bangeettt. Pertama kalinya dapet hadiah dari pacar.

Tapi dia gak ngirimin hadiahnya ke rumahku. Dia ngirim ke rumah temenku karena dia gak tau alamat rumahku. Kenapa dia malah tau alamat rumah temenku? Yah, good question. Dia tau nomor temenku karena kalo gak salah aku pernah pinjem hpnya untuk sms. Makanya dia bisa sms temenku dan minta tolong dengannya.

Kita berdua memang saling gak tau alamat rumah masing-masing. Setiap aku nanya alamat rumahnya, dia gak pernah mau ngasih tau. Ya makanya aku juga gak mau ngasih tau. Sekedar ngasih tau nama orang tua pun gak mau. Sepertinya dia takut aku mau santet dia, atau aku bakal datengi dia ke rumahnya, atau takut aku ketemu ortunya. Padahal gak mungkin juga aku bakalan kesitu tiba-tiba. Aku cuma pengen kenal lebih banyak tentangnya. Secara kita kenal dan berhubungan juga udah cukup lama. Inilah yang membuatku bingung. Banyak hal pribadi tentangnya yang aku belum tau.

Lalu pas ultah dia,  aku juga ngirimin hadiah. Sebuah kemeja dan rangkaian huruf dari bahan kain flannel yang aku jahit sendiri. Membentuk singkatan nama kita berdua, “RANDA”. Aku gak ngirim hadiahnya ke rumahnya. Dia cuma mau ngasih alamat kostannya. Dia mulai ngekost sejak kuliah. Gak jauh-jauh, tetep di Riau, tapi kostannya di Kota Pekanbaru.

Pacaran yang ketiga ini bisa bertahan lebih dari 2 tahun. Kita udah di semester 4. Hingga akhirnya kerenggangan pun terjadi. Bukan karena jarak, tapi karena waktu. Aktivitas kuliahnya sepertinya membuatnya begitu sibuk. Kita makin jarang smsan. Namun, kali ini aku gak pake galau-galau lagi kayak dulu. Udah makin dewasa coy, gak jaman lagi galau. Hahahhhh.

Thanks banget buat Twitter, banyak ilmu yang kudapat dari akun-akun hebat yang aku follow. Dan dalam hal ini antara lain akun @felixsiauw dan @JombloMulia. Yah, mereka mengajarkan bahwa hubungan antara cewek dan cowok yang bukan mahram itu HARAM. Karena hal itu mendekati maksiat. Tweet-tweet merekalah yang membuat aku terhindar dari kegalauan. Aku jadi makin sadar dan mulai gak tertarik untuk melanjutkan pacaran ini, apalagi sekarang dia juga udah berubah. Dan akhirnya, eng ing eng, kita putus (lagi) ketiga kalinya.

Tapi ini belum berakhir. Setelah putus, dia malah jadi sering sms aku lagi. Dia balik perhatian kayak dulu. Bener-bener membingungkan. Aku jadi bingung hubungan saat itu jadi putus atau gak. Dan ini terjadi sampe beberapa bulan. Meskipun akhirnya lama-kelamaan dia balik lagi jadi jarang sms. Kayaknya dia emang beneran sibuk banget. Sibuk, bosan, punya yang baru, atau... Entahlah.

Kemudian ustadz Felix Siauw nerbitin buku tentang pacaran, judulnya Udah Putusin Aja. Seperti hashtag yang sering dibahasnya dalam tweet-tweetnya. Buku yang recommended banget dibaca buat paca Jomblo dan yang pacaran juga, dari anak SD ampe yang udah nikah juga. Eh, kok malah jadi promo. Hehehee, tapi gak papa, emang beneran bagus dan manfaat banget kok.

Oke, kita lanjut ke cerita. Aku beli dua buku itu, lalu yang satunya aku kirim ke dia sebagai hadiah ultahnya yang ke-19. Dia heran juga kenapa aku ngasih buku itu. Dan setelah itu, hubungan kita pun bener-bener berakhir. Kita bener-bener gak smsan lagi. Hanya sesekali kalo ada yang perlu diomongin atau ditanyain. Itupun juga cuma smsan sebentar dan jarraaaang bangeetttt. Mungkin dia juga udah mulai sadar setelah baca buku itu. Entahlah. Yah, beginilah seharusnya. Yang aku seneng sih, kita menyelesaikan hubungan ini dengan baik.

Kisah LDR-ku pun berakhir setelah kurang lebih 5 tahun sejak pertama kenalan. Waktu yang gak bisa dibilang singkat. Malahan termasuk waktu yang sangat lama. Bahkan melewati tiga masa, masa SMP, SMA, dan kuliah. Dan dalam kondisi tanpa pernah ketemuan. Disinilah sisi unik atau anehnya dari hubungan kita. Sekarang yang tersisa hanyalah kenangan, foto-fotonya, boneka dan jam darinya, dan lagu-lagu tentang LDR yang aku koleksi di hp-ku (Long Distance-Bruno Mars, Distance-Secondhand Serenade, Right Here Waiting-Richard Marx, etc). Hahahahhh.

Yaps, begitulah kisah cintaku. Sekarang tinggal menunggu takdir Allah akan menjadi seperti apa kisahku selanjutnya. Akankah aku bisa kembali bersamanya? Atau Allah telah menyiapkan lelaki yang lebih baik darinya? Wallahu’alam. Allah juga pasti telah menyiapkan wanita yang tepat untuknya. Apakah itu aku atau bukan? Wallahu’alam.

Pesan-pesan untuk para Jomblo, bersyukurlah karena kamu dilindungi dalam kesendirianmu. Jangan justru meratapinya. Gak usah "GALAU-GALAUAN". Ini semua hanya masalah waktu. Tetap istiqomah dan berdoa. Jodoh itu udah ditentukan dan akan datang pada waktunya nanti.

Dan untuk para muda-mudi yang masih pacaran, kakak-adik, HTS, LDR, TTM, dan berbagai istilah lainnya, #UdahPutusinAja.