Tuesday, 25 August 2015

Di rumah terus, susah dapet jodoh ?

COPAST INSTAGRAM Sari Soraya Umar

kalo kerjaannya di rumah terus nggak pernah jalan-jalan ntar susah dapet jodoh lhoo

Well, lumayan banyak yang pernah bilang begitu ke saya gara-gara saya (((anak rumahan))) bangetnget. Bukan maksudnya saya (((kalem))) tapi karena memang senengnya ya di rumah. Rumah itu surga: kalo ngantuk ya tinggal nggletak di kasur, mau nonton tv sepuasnya bisa, mau makan tinggal buka lemari, olahraga pun bisa di dalem rumah hehehe

Sering keluar rumah apa nggak itu sama sekali tidak menuntukan susah jodoh atau nggak. Kalau keluar rumah juga ngelakuin hal yang nggak bermanfaat mending nggak usah keluar rumah kan. Apalagi sebenernya wanita itu rawan sekali kalau keluar rumah sendirian, kalo kata ummi Nakhwa syaitan bisa ngintilin. Bukan setang genderuwo kolongwewe dan sebagainya tapi syaitan yang suka menggoda hihihi

Jadii, kalo memang nggak penting-penting banget nggak usah keluar rumah yaa shalihat, 😚 kalo memang mendesak dan harus sendiri ya apa boleh buat, tapi kalo bisa ada temennya hehehe

Terus, yang anak rumahan jangan khawatir jodohnya susah yaa. Yang penting ikhtiar aja. Jodohnya dijemput pake usaha, usaha menjaga hati memperbaiki dan mempersiapkan diri 💙 😂😂

Sunday, 9 August 2015

Kerja di Hari Raya Idul Fitri

(Latepost Banget) 

Lebaran Idul Fitri tahun ini benar-benar berbeda jauh dengan lebaran tahun-tahun sebelumnya. Pertama kalinya lebaran jauh dari keluarga. Terpaksa gak bisa ikut keluarga mudik karena mendapat tugas hari raya. Sebagai pegawai Lapas, ini memang bagian dari resikonya. Di Lapas, gak ada libur lebaran. Aku dan staf-staf lain mendapat jadwal bantuan jaga karena saat lebaran banyak keluarga residen (sebutan buat napi) yang mau besukan. Dari tanggal merah 16-21 Juli, aku hanya dapet libur tanggal 18 dan 20. Staf dibagi menjadi 2 regu yang bertugas di lebaran hari pertama sampai keempat jam 09.00 - 16.00. Aku masuk regu pertama dan bertugas di hari lebaran pertama dan ketiga. Tanggal 16 dan 21 semua staf tetap masuk. Bener-bener gak ada istilah tanggal merah karena tetap masuk kerja.

Awalnya Ibu dan Ayah maksa-maksa nyuruh ikut mudik dan mau nemuin Kalapas untuk minta izin. Tapi setelah adegan drama, aku nangis-nangis, marah-marah, akhirnya mereka luluh juga. Yah, selama ini aku memang belum pernah ditinggal sendirian. Jadi mereka gak tega ninggalin aku sendirian di rumah, apalagi gak bisa ikut lebaran bersama keluarga. Ditambah lagi aku yang selama ini pergi-pulang kerja diantar-jemput, jadi bingung gimana nantinya kalo sendirian. Ujungnya aku minta tolong teman kerja untuk nganter-jemput. Jadi ngerepotin orang. Huuhh.

Di hari lebaran, aku ikut Sholat Id di Lapas bersama para residen. Berangkat jam 6an dari rumah. Alhamdulillah gak ketinggalan. Setelah sholat terus halal-bihalal dengan para pegawai. Tugasku belum dimulai karena jam besukan baru dibuka jam 09.00. Jadi kami mampir dulu ke rumah dinas kalapas. Kalapas ngadain open house. Lumayan sekalian sarapan. Hahaha.... Setelah itu ke rumah dinas Pak Suparman, Kasubsi Pembinaan. Disini mantap euy, ada ice cream. Seember pula. Gak pake malu-malu buat nambah. Hahaha....