Sunday, 7 July 2013

Pengalaman pertama masuk penjara

Bismillahirrohmanirrohim.

Hari Jum’at lalu, tanggal 5 Juli 2013, aku bersama Ayu dan Reni, anak magang di Divisi Permasyarakatan Kanwil Kemenkumham [cerita sebelumnya], diajak Satgas Kamtib ke lapas anak dan lapas wanita. Pengalaman pertama masuk ke penjara dan gak bakal terlupakan. Eh, tunggu dulu, kalimat masuk penjara itu terlalu ambigu deh kayaknya. Yah, bukannya aku masuk penjara karena aku bermasalah. No! Tentu tidak.

Satgas Kamtib itu semacam penggeledahan di dalam ruang-ruang napi. Pagi-pagi sekitar jam 9 kami ke lapas anak di daerah Pakjo. Tampak luar seperti kantor biasa. Pas masuk, ternyata kayak sekolah. Gedung tingkat dua dan di tengahnya lapangan. Tapi ada pagar dimana-mana. Lapas anak ternyata bukan anak-anak kecil banget, tapi seumuranku juga banyak. Rame banget disini, bener-bener kayak di sekolah dan lagi jam istirahat. Mereka dibebasin bermain bola di lapangan. Ruangan mereka gak digembok, mungkin karena pagi hari sengaja mereka dibiarkan untuk olahraga, mencuci, dan sebagainya.

Kegiatan penggeladahan pun dimulai. Kami semua dibagi menjadi 3 tim untuk menggeledah per-blok. Kami anak magang kebagian tugas mencatat barang-barang hasil sitaan. Sebenernya rada takut juga sih liat napinya, cuma muka di songong-songong.in aja, biar gak nampak takutnya. Hahaha…. Pas mendekat ke ruangannya, hem kayak rusun karena jemuran bergelantungan di pagar-pagarnya. Kondisi di dalam ruangannya ternyata gak kayak penjara yang sering liat di tivi. Disana ada kasur, tv, lemari, kipas angin, banyak makanan ringan, dll. Cuma yang ngeri itu toiletnya, tanpa penutup. Cuma ada satu tembok pembatas dan tingginya paling cuma semeter. Jadi yah kalo bok*r, wanginya bakalan nyebar dah. Hahaha… Pas masuk aja, rada bau gitu deh. Jadi mesti nahan napas aja. Hahahh.

Magang di Divisi Permasyarakatan (divpas) Kemenkumham Sumsel

Bismillahirrohmanirrohim.

Bulan Juli ini, aku sedang melakukan kerja praktek di kanwil kemenkumham, tempat ibu aku kerja. Aku bertiga bersama Rika dan Odi, teman sekelas MIA’11 Unsri. Tapi kita semua ditempatkan di divisi yang berbeda-beda. Odi di kepegawaian, Rika di pelayanan hukum, sedangkan aku di permasyarakatan (divpas).

Pertama kali masuk ruangannya, rada kaget sih karena semuanya cowok dan asep rokok dimana-mana. Wow. Gak yakin bakal betah. Untungnya aku gak sendiri, karena ada anak SMK yanag magang juga ditempatkan disitu, namanya Ayu. Kemudian besoknya juga nambah satu lagi cewek magang dari Politeknik Anika, deket komplek rumah ku. Namanya Reni. Kita bertiga jadi cukup akrab, terutama aku dan Ayu.

Jadi di ruangan itu ada 11 orang termasuk kami bertiga anak magang. Ada Pak Luthfie sebagai Kabid Keamanan dan Pembinaan. Di ruang ini sih beliau semacam bosnya gitu, Lalu ada Pak Asnedi, Pak Ali/Tora, Pak Yusnip kak Asroq, kak Febri, dan dua orang yang masih cukup muda, kak Dodi dan kak Yudi. Suasana disana lumayan menyenangkan dan gak menegangkan karena pegawainya sering bercanda. Cuma yang bikin minus ya asapnya itu lho, ngepul seharian. Padahal akunya kan anti rokok. Sebulan kena asap rokok seharian pula, bisa bahaya gak ya? Huh :(

Kegiatan kami beberapa hari ini sih cuma bagian disuruh-suruh, maklum anak magang. Fotocopy, ngetik, ngecap surat, nganter surat ke bagian lain, ngarsipin file, nyatet di buku agenda, plus buat kopi juga buat bos. Walaupun gitu tetep happy aja sih, daripada cuma duduk gak ada kerjaan, atau disuruh yang susah-susah malah stress pula nanti. Hahaha….

 Gambar Susana Ruangan

 Tumpukan Kerjaan

Udah gitu aja. Cek postingan selanjutnya untuk cerita lebih menarik. Hahahaha....