Saturday, 15 October 2016

Pindah

15 Oktober tepat setahun lalu, pindah ke tempat baru. Sesungguhnya bukan tempat yang baru, karena dari kecil sudah biasa kesitu. Kuliah juga magang disitu.
Suasana baru. Lingkungan baru. Teman-teman baru. Tugas-tugas baru. Beban baru. Adaptasi lagi. Gelisah, takut, sedih, kesal, marah, benci, pasrah.
Terpaksa. Dipaksa. Sudah ikhlas? Entahlah. Masih berusaha menerima. Banyak pelajaran didapat setelah semua rasa sakit itu perlahan tertutup.
Tertutup? Atau hilang? Entahlah. Ada hikmah di balik setiap kejadian. Masih mencoba mengumpulkan setiap kepingan hikmah untuk menutup luka.
Terima kasih saat itu ada yang menemani dan menasehati. Mengisi waktu saat gelisah, takut, bingung, dan sendirian, membunuh bosan. Yang menguatkanku untuk ikhlas. Terima kasih meski sekarang ia telah pergi menjauh.
Sekarang tepat setahun berlalu. Setahun yang penuh pelajaran dan pengalaman baru. Berbeda antara tempat lama dan baru. Sama-sama mengajarkanku.
Dan kebetulan nota dinas akan segera benar-benar menjadi SK. Akan benar-benar pindah. Sah. Tak lagi menjadi bagian dari tempat lama. Tapi semuanya takkan terlupa.
Mungkin ada satu hal yang tak bisa lagi kurasakan. Kebanggaanku menjadi bagian dari Polsuspas. Dengan bangga kusebut kerja di Lapas. Tak bisa lagi.
Meski tempat sekarang masih sangat berhubungan, bahkan lebih tinggi naungannya, di Kanwil. Tapi entahlah, tak se-special menjadi pegawai Lapas, menjadi Polsuspas.
Tapi di kanwil, banyak juga pengalaman baru yang (mungkin) tak bisa kudapat di tempat lama. Aku bisa keliling ke lapas rutan di daerah, bisa berangkat ke kota lain kegiatan dari pusat, dan yang paling berharga ilmu agamaku bertambah karena bersama teman-teman yang sedang belajar mengikuti sunnah. Alhamdulillah.
Semua tempat sama. Bersyukurlah. Ikhlaslah. Insya Allah. Terima kasih untuk semuanya. Tempat baru dan lama. Terima kasih juga untuk yang memaksa.
Aku tau ini semua demi kebaikanku. Meski kau mengabaikan penolakan kerasku. Maaf hingga sekarang aku masih belajar ikhlas menerima keputusanmu. Terima kasih Ibu. Maafkan aku.

The Meaning of Life

Summary of Video "The Meaning of Life" Muslim Spoken Words

By: Talk Islam
Source: https://m.youtube.com/watch?v=7d16CpWp-ok

These are just simple life questions.
Like, “What are we doing here?” and, “what is our purpose?”
“How did we get here?” and, “Who made us so perfect?”
And, “What happens once we go?” or, “Is this world all really worth it?”
There’s no purpose to this life and our existence is merely natural (?)
Then in that case, please let me ask you. Did you create yourself or is it someone else who had fashioned you?
So many signs, yet we still deny.
Science tries to justify that all this could come from none. When it’s a simple sum: 0+0+0 cannot possibly ever give you one.
So from where did all this order come?

Saying we will live then die then simply turn to bones.
Y.O.L.O (You Only Live Once) (?)
Correction.
After the grass dies, the rain arrives and it re-grows. And Allah promises to do the same thing to your every soul.
And we are surely being tested, in our wealth, our health, and our self, and everything that we’ve been blessed with.
So believe, for we will surely be resurrected. And be brought back to our Lord and account for every single deed.
From the bad to the good and everything in between. You yourself are sufficient for your own accountability.

If you disbelieve, Read!
And don’t let that day (The Death) be the first day you find out what your life really means.
Read!

Ditabrak Bus Kota

Kemarin pulang kantor jam setengah lima lewat. Buru-buru berangkat kuliah, udah telat. Inget kata temen, kalo dosen MK hari Jumat gak boleh dateng telat.

Nungguin ibu masih apel, dari jam empat sampe setengah lima belum selesai. Kayaknya Pak Kakanwil ngoceh panjang. Btw aku gak ikut apel, karena pas bunyi bel aku lagi di mushola, baru mau sholat Ashar. Karena takut makin telat kuliah, jadi aku pulang ninggalin ibu.

Sepanjang jalan macet padat merayap. Padahal kemaren-kemaren, macet akibat pembangunan LRT udah agak mendingan. Huh, cobaan banget, tau lagi buru-buru, tumben banget macetnya bertambah. Bete.

Mobil lagi posisi diem karena cuma bisa dikit-dikit banget, tiba-tiba denger bunyi gedubraakk. Aku langsung ngeliat bawah kursi depan kanan kiri, gak ada apa-apa. Mikirnya ada sesuatu barang yang jatoh. Masih mikir di belakang ada barang apa yang jatoh. Pas noleh, ternyata bus kota udah nempel. Astaghfirullah... Ternyata ditabrak. Ck.ck. Slow respon. Ngeh-nya telat bangettt. Gak nyadar bahaya dari luar, malah cuma kepikiran ada sesuatu jatoh di dalam mobil.

Entah terlalu lemot, atau karena udah bete macet dan buru-buru telat kuliah, atau memang karena belum pengalaman. Sampe bingung mau turun atau gak. Tapi karena liat bapak-bapak di ruko pinggir jalan nunjuk-nunjuk, terus keneknya juga ngeliat-liat, takutnya nanti ternyata bagian belakang rusak parah, akhirnya aku stop juga, keluar mobil.

Dua orang mendekat. Entah kenek dan sopir kali. Mereka cuma bilang "tenang mbak, dak apo-apo mobilnyo." Aku gak kepikiran mau ngoceh atau marah-marah. Cuma bisa jawab, "Nian apo dak apo-apo?" Liat belakang sebelah kiri di atas bumper ternyata ada lecet, tapi gak sampe penyok. Karena lagi buru-buru, udah jam lima lewat, mikirin kuliah udah telat banget, dan karena gak mau ambil pusing, jadi lanjut jalan lagi. Makin bete.

Lagian bus kota, mau diapain? Minta ganti rugi juga gak mungkin. Masa iya minta jatah setoran mereka. Jadi yaudin dehh. Daripada ribut di jalanan ngelawan kenek bus. Nambah hal baru dengan bikin jalanan tambah macet. Gak lucu. Mungkin si kenek dan sopir agak bersyukur karena yang ditabrak cewek. Kalo cowok atau bapak-bapak, mungkin udah jadi ribut. Ggrrrr.

Nyampe kampus, untungnya masih bisa masuk. Dosennya gak marah. Gak sia-sia perjuangannya. Pas balik kuliah, mobil diliat kawan, ternyata bumper belakang juga agak turun sebelah kiri. Aku juga gak ngeh, cuma ngeliat lecetnya doang. Hadeehh...

Jumat berkah. Alhamdulillah masih selamat dan sehat wal'afiat. Tetap berayukur. Lebih hati-hati. Karena walaupun kita udah hati-hati, masih ada bahaya dari luar orang yang gak hati-hati.