Sunday, 7 July 2013

Pengalaman pertama masuk penjara

Bismillahirrohmanirrohim.

Hari Jum’at lalu, tanggal 5 Juli 2013, aku bersama Ayu dan Reni, anak magang di Divisi Permasyarakatan Kanwil Kemenkumham [cerita sebelumnya], diajak Satgas Kamtib ke lapas anak dan lapas wanita. Pengalaman pertama masuk ke penjara dan gak bakal terlupakan. Eh, tunggu dulu, kalimat masuk penjara itu terlalu ambigu deh kayaknya. Yah, bukannya aku masuk penjara karena aku bermasalah. No! Tentu tidak.

Satgas Kamtib itu semacam penggeledahan di dalam ruang-ruang napi. Pagi-pagi sekitar jam 9 kami ke lapas anak di daerah Pakjo. Tampak luar seperti kantor biasa. Pas masuk, ternyata kayak sekolah. Gedung tingkat dua dan di tengahnya lapangan. Tapi ada pagar dimana-mana. Lapas anak ternyata bukan anak-anak kecil banget, tapi seumuranku juga banyak. Rame banget disini, bener-bener kayak di sekolah dan lagi jam istirahat. Mereka dibebasin bermain bola di lapangan. Ruangan mereka gak digembok, mungkin karena pagi hari sengaja mereka dibiarkan untuk olahraga, mencuci, dan sebagainya.

Kegiatan penggeladahan pun dimulai. Kami semua dibagi menjadi 3 tim untuk menggeledah per-blok. Kami anak magang kebagian tugas mencatat barang-barang hasil sitaan. Sebenernya rada takut juga sih liat napinya, cuma muka di songong-songong.in aja, biar gak nampak takutnya. Hahaha…. Pas mendekat ke ruangannya, hem kayak rusun karena jemuran bergelantungan di pagar-pagarnya. Kondisi di dalam ruangannya ternyata gak kayak penjara yang sering liat di tivi. Disana ada kasur, tv, lemari, kipas angin, banyak makanan ringan, dll. Cuma yang ngeri itu toiletnya, tanpa penutup. Cuma ada satu tembok pembatas dan tingginya paling cuma semeter. Jadi yah kalo bok*r, wanginya bakalan nyebar dah. Hahaha… Pas masuk aja, rada bau gitu deh. Jadi mesti nahan napas aja. Hahahh.

Pas siang harinya sekitar jam 2, kami ke lapas wanita di Jl. Merdeka. Selama ini sering ngelewatin dan ngeliat gedung itu, tapi gak pernah tau kalo ternyata itu dalemnya penjara. Bangunan disana sih sama seperti di lapas anak. Cuma suasana kali ini sepi, gak ada yang keliaran di lapangan. Napi wanitanya pada digembok di ruangan. Ternyata disini ada aula yang dipake untuk tempat karaoke, untuk hiburan para napi wanita. Mungkin ada jadwalnya tiap hari bergiliran per-sel yang boleh karaoke.

Pas masuk ruang tahanannya, tampak lebih rapi dan gak terlalu bau. Yah mungkin karena cewek dan ibu-ibu semua, jadi lebih suka rapi-rapi. Kali ini aku juga ikutan sedikit bongkar-bongkar untuk geledah. Dikira pegawai sih, jadi disuruh bantu geledah juga. Hahaha… Aku sih oke-oke aja, Cuma ngacak-nagacak doang sih gampang. Cuma nahan jijik aja dikit. Hehehh…

Segitu aja deh ceritanya, gak bakat nulis sih. Pokoknya kemarin itu pengalaman berharga banget deh, walaupun seharian itu capek banget. Pertama kalinya liat penjara, masuk, dan ikut penggeledahan. Wow. Kalo gak magang disini, belum tentu bisa masuk ke penjara seumur hidup gue. Eh kalimatnya jadi ambigu lagi kan. Pokoknya gitu deh. Hahahaha…