Thursday, 11 August 2016

Murid Jaman dulu vs Murid Manja Jaman Sekarang

Lagi heboh-hebohnya masalah guru-murid-orang tua. Murid gak buat PR atau murid gak sopan - guru menghukum - muridnya ngadu ke orang tua - orang tua ngelapor polisi atau nggebukin gurunya. Hemmm. Gak habis fikir dengan orang tuanya. Apa maksudnya coba. Anak manja dan orang tua yang terlalu memanjakan.

Jadi inget jaman SD dan SMP. Dihukum guru mana berani ngadu ortu. Yang ada malah makin dimarahi kali. Waktu SD, pernah dipukul pake penggaris kayu panjang di tangan atau betis. Hanya karena ngerjain tugas 10 soal, cuma bener 7, jadi 3 kali dipukul di tangan. Atau hanya karena kuku panjang. Pernah juga dijewer guru gara-gara ngejahilin temen sebangku. Seingatku cuma itu. Secara anak baik-baik, rajin, pinter, jadi jarang dihukum guru. Hahaha.

Terus jaman SMP. Pernah dijemur rame-rame tengah hari bolong hanya karena gak dateng nyambut presiden di pinggir jalan pas pak presiden dateng mau lewat, sore di luar jam sekolah. Padahal waktu itu beneran gak tau infonya, tapi tetep kena hukum. Pernah juga ditampar guru di pipi, serius ditampar. Pertama kalinya ditampar dan belum pernah lagi sampe sekarang (semoga gak pernah lagi selamanya), hanya karena gak bawa gunting buat potong rumput waktu pembersihan (peralatan yang wajib dibawa pas hari Jumat). Yak, waktu itu hari Jumat, gak ada jam pelajaran, hanya senam, pembersihan kelas, lalu kegiatan ekskul. Habis senam, temen kelas masih nongkrong-nongkrong depan kelas, nyantai-nyantai istirahat, gak langsung mulai pembersihan. Padahal kelas lain sudah pada sibuk nyapu dan lain-lain.


Terus kepala sekolah dari depan ruang guru di seberang lapangan ngeliat kelas kami dan langsung nunjuk-nunjuk dan nampak marah ke wali kelas kami yang ada di sebelahnya. Alhasil wali kelas langsung nyeberang lapangan menuju kelas dengan tampang marah karena habis dimarahi kepsek.  "Ngapain kalian malah nongkrong-nongkrong bukannya pembersihan. Diliat kepala sekolah, marah-marah tuh. Keluarinlah gunting, siapa yang gak bawa baris depan kelas sana." Kira-kira marahnya begitu, sudah 8-9 tahun lalu, gak bakalan inget detail. Hahaaa.

Lanjut lagi, aku salah satu yang gak bawa gunting. Padahal biasanya kubawa setiap hari ada di kotak pensil, karena aku takut lupa jadi bawa terus. Tapi sialnya hari itu guntingnya gak ada. Mungkin sebelumnya pernah kepake di rumah dan lupa masukin tas lagi, jadi ketinggalan. Hemmm. Setelah berderet di depan kelas, mungkin ada sekitar 10 murid (lupa). Terus digilir ditampar satu-satu dari ujung ke ujung. Pedessss. Bukan cuma sakit, malunya itu. Habis dimarah-marah terus disuruh nyabutin rumput-rumput tinggi di deket WC pake tangan.

Pas dihukum bareng sama temen-temen, masih nyantai-nyantai aja. Gak ada sakit hati, dendam, benci. Ya karena tau salahnya kenapa dihukum. Hal sepele aja tetap dihukum. Ngadu ortu? Boro-boro. Malah dirahasiain gak cerita-cerita biar gak makin dimarahi. Tapi sekaraaaanggg, beehhhh. Guru ngehukum karena muridnya kurang ajar, muridnya ngadu ke ortu, dan orang tuanya malah ngehajar guru atau ngelapor polisi. What the fuck.

Gak heran lah ya kenapa anaknya kek gitu. Ya karena orang tuanya sama aja. Ntah apa yang ada di pikiran orang tuanya itu. Terlalu sayang anak kah? Terlalu memanjakan anak kah? Terlalu hebat dan berkuasa kah? Lihatlah hasilnya, anaknya jadi murid kurang ajar. Kalian terlalu manja dek, dek. Ckckck.

Oh ya, gara-gara banyaknya kasus murid-guru-orang tua jaman gini, sampe-sampe pas lebaran ke tempat guru juga dibahas. Gurunya nanya satu-satu udah kerja dimana sekarang. Pas giliranku, kujawab "di Hukum dan HAM". Eh terus gurunya langsung bilang, "Nah, gimana sekarang nih, guru ngehukum murid karena murid gak buat PR, malah gurunya dipenjara. Masalah HAM bukan tuh? Guru ngehukum murid, melanggar HAM bukan?" Hahahaaa I don't know. Kerja di Hukum dan HAM, tapi bukan di bagian HAM. Gak paham apa-apa. Hahahaaaa.

Stop. Cerita ini sudah terlalu panjang. Hahaaa. Cuma ngeluarin unek-unek menyikapi manjanya murid jaman sekarang, dan pendeknya akal orang tuanya. Hahaha. Sekian.