Saturday, 15 October 2016

Ditabrak Bus Kota

Kemarin pulang kantor jam setengah lima lewat. Buru-buru berangkat kuliah, udah telat. Inget kata temen, kalo dosen MK hari Jumat gak boleh dateng telat.

Nungguin ibu masih apel, dari jam empat sampe setengah lima belum selesai. Kayaknya Pak Kakanwil ngoceh panjang. Btw aku gak ikut apel, karena pas bunyi bel aku lagi di mushola, baru mau sholat Ashar. Karena takut makin telat kuliah, jadi aku pulang ninggalin ibu.

Sepanjang jalan macet padat merayap. Padahal kemaren-kemaren, macet akibat pembangunan LRT udah agak mendingan. Huh, cobaan banget, tau lagi buru-buru, tumben banget macetnya bertambah. Bete.

Mobil lagi posisi diem karena cuma bisa dikit-dikit banget, tiba-tiba denger bunyi gedubraakk. Aku langsung ngeliat bawah kursi depan kanan kiri, gak ada apa-apa. Mikirnya ada sesuatu barang yang jatoh. Masih mikir di belakang ada barang apa yang jatoh. Pas noleh, ternyata bus kota udah nempel. Astaghfirullah... Ternyata ditabrak. Ck.ck. Slow respon. Ngeh-nya telat bangettt. Gak nyadar bahaya dari luar, malah cuma kepikiran ada sesuatu jatoh di dalam mobil.

Entah terlalu lemot, atau karena udah bete macet dan buru-buru telat kuliah, atau memang karena belum pengalaman. Sampe bingung mau turun atau gak. Tapi karena liat bapak-bapak di ruko pinggir jalan nunjuk-nunjuk, terus keneknya juga ngeliat-liat, takutnya nanti ternyata bagian belakang rusak parah, akhirnya aku stop juga, keluar mobil.

Dua orang mendekat. Entah kenek dan sopir kali. Mereka cuma bilang "tenang mbak, dak apo-apo mobilnyo." Aku gak kepikiran mau ngoceh atau marah-marah. Cuma bisa jawab, "Nian apo dak apo-apo?" Liat belakang sebelah kiri di atas bumper ternyata ada lecet, tapi gak sampe penyok. Karena lagi buru-buru, udah jam lima lewat, mikirin kuliah udah telat banget, dan karena gak mau ambil pusing, jadi lanjut jalan lagi. Makin bete.

Lagian bus kota, mau diapain? Minta ganti rugi juga gak mungkin. Masa iya minta jatah setoran mereka. Jadi yaudin dehh. Daripada ribut di jalanan ngelawan kenek bus. Nambah hal baru dengan bikin jalanan tambah macet. Gak lucu. Mungkin si kenek dan sopir agak bersyukur karena yang ditabrak cewek. Kalo cowok atau bapak-bapak, mungkin udah jadi ribut. Ggrrrr.

Nyampe kampus, untungnya masih bisa masuk. Dosennya gak marah. Gak sia-sia perjuangannya. Pas balik kuliah, mobil diliat kawan, ternyata bumper belakang juga agak turun sebelah kiri. Aku juga gak ngeh, cuma ngeliat lecetnya doang. Hadeehh...

Jumat berkah. Alhamdulillah masih selamat dan sehat wal'afiat. Tetap berayukur. Lebih hati-hati. Karena walaupun kita udah hati-hati, masih ada bahaya dari luar orang yang gak hati-hati.