Wednesday, 24 December 2014

Kecanduan Fanatik TV

Terlalu fanatik dengan Televisi, TV, Teve, Tivi, atau apalah sebutan lain. Hampir sebagian waktu dihabiskan di depan TV. Dari melek mata bangun tidur sampe mejem tidur lagi. Apalagi kalo hari libur di rumah aja. Apa aja yang dilakuin? Yah cuma nonton TV. Suka gak suka, bagus gak bagus acaranya, tetep aja di depan TV. Apalagi kalo suka banget acaranya, tambah gak bisa berpaling. Bahkan terkadang mau pergi jalan-jalan atau melakukan hal lain pun rasanya berat kalo bertepatan dengan acara yang disukai. Sayang kalo kelewatan acaranya.

Benar-benar sudah menjadi hobi. Bahkan jika ada kolom hobi di formulir biodata dan sejenisnya, pasti diisi hobinya nonton TV. Entah pantaskah dibilang hobi. Rasanya hobi seharusnya mendatangkan manfaat. Sedangkan ini? Entahlah. Beberapa acara memang menambah wawasan. Tapi selebihnya, mungkin hanya sekedar hiburan tak bermakna.

Mungkin seharusnya jadi artis biar sering berhubungan dengan TV. Ah, tidak. Takkan ada waktu lagi untuk menonton TV. Atau lebih baik jadi pengamat TV atau anggota KPI. Memangnya pekerjaan mereka hanya menonton TV aja? Entahlah.

Sudah terlalu kecanduan. Mungkin karena kurang kerjaan? Sebenarnya tidak. Ada banyak kegiatan lain yang lebih penting. Tapi daya tarik TV terlalu mengikat. Tak lagi bisa beranjak. Lelah terkadang. Tapi tetap aja. Mungkin harus cuci otak. Yah, andai aja bisa.