Monday, 1 December 2014

Sejarah Hape-hape yang Kupakai

Beberapa bulan lalu kurang produktif menulis. Lagi banyak tugas dan lagi gak ada hal yang bisa diceritan. Otaknya lagi gak encer dan gak kreatif.

Kali ini iseng-iseng aja, mau cerita tentang sejarah hape aku. Hahaahh....

  1. Pertama punya hape pas kelas 3 SMP semester 2. Setelah sekian lama banget ngebet pengen punya, tapi kata ortu tunggu udah SMA baru dibeliin. Sampe nekat mau beli pake uang tabungan sendiri. Tapi untungnya akhirnya dibeliin juga. Hape pertama aku adalah Nokia 6300.
  2. Pas SMA kelas 2, mulai punya dua nomor. Karena rempong mesti gonta-ganti kartu, jadi minta beliin hape lagi biar punya dua. Waktu itu beli hape yang murah aja, 500ribuan. Hape Nokia 2630. Awalnya dibeliin pake duit ortu dulu dan bilang nanti diganti pake duit tabunganku. Tapi ujung-ujungnya gak kubayar. Hahhaaha... Alasannya karena si Mas juga dibeliin hape baru karena hape lamanya rusak. Jadi biar imbang.
  3. Kemudian pas kelas 3 dapet musibah, hape Nokia 2630 itu dijambret. Jadi hape tinggal satu doang. Tapi hape aku yang pertama udah mulai gak layak pakai. Baterai udah kembung jadi cepet banget lowbatt. Ditambah lagi pernah kerendem air di dalam tas karena botol minum tumpah, jadi makin parahlah rusaknya. Pengen minta beliin hape lagi, tapi gak dikasih. Beli pake duit tabungan, ahh sayang. Tapi untungnya hape Mas yang dulu beli barengan itu nganggur karena dia udah beli yang baru lagi. Jadi aku dapet lungsuran hape LG C3. Lumanyan. Kebetulan memang kepengen hape qwerty, karena lagi musim. Hahahahh...
  4. Sampe kuliah masih pake hape itu. Tapi karena beberapa tombol mulai susah banget dipencet, jadi mulai cari-cari hape tambahan, biar punya dua lagi. Akhirnya beli Nokia Asha 303, warna merah tentunya. Dan ini pertama kalinya beli hape pake uang tabungan sendiri.
  5. Makin lama tombol hape LG makin bikin nyesek. Jempol sering pegel-pegel karena susah mencet tombol-tombolnya yang mulai rusak, jadi cari penggantinya. Kali ini cari hape murah aja, sekedar untuk SMSan. Jadi beli hape Nokia 100, cuma 200ribuan.
  6. Lalu aku dapet rejeki menang lomba edit foto #AntiMiras juara pertama. Dan hadiahnya adalah Samsung Galaxy Y. Androidku yang pertama nih.
  7. Baru 3 bulan pakai android, mulai ngerti android dan mulai ngerasa enak dengan berbagai aplikasinya yang bermacam-macam, tapi sayangnya terhalang memory yang kecil. Jadi cari-cari hape lagi. Nyari harga android yang masih bisa terjangkau oleh duit tabungan. Beralih ke Samsung Galaxy Ace 2. 
  8. Udah ganti tapi ternyata memorynya masih gak memadai. Hampir setahunan pakai Ace 2 itu, aku mulai mikir cari pengganti lagi. Akhirnya beli Samsung Galaxy Mega 5.8. Yang kali ini lumayan nguras tabungan. Agak berat sih, tapi berharap yang kali ini bakalan awet sampe punya anak. Udah cukup gak usah gonta-ganti lagi. Hahahaahh.
Yaps, begitulah pergantian hapeku dari pertama kali punya hape pas SMP, sampe hape yang sekarang aku pake untuk nulis ini. Hahahaah....

Lalu kemana hape-hapeku yang dulu? Hape Nokia 6300 udah dijual ke kawan kampus. Entah apa kabarnya, mungkin udah ngebangkai disana. Hape Nokia 2630 entah dipake si jambret atai dijualnya ke pasar/orang lain. Hape LG C3 nganggur aja. Pernah diberes-beresin entah sekarang diletakkin dimana. Hape Nokia 100, sejak punya Galaxy Y jadi nganggur aja. Padahal baru 3 bulan pakai. Akhirnya dijual ke tetangga depan rumah. Dan Galaxy Ace 2, dilungsurin ke ibu. Sebenernya dibeli sih, jadi buat tambah-tambahan beli Galaxy Mega ini. Dan sekarang Nokia Asha 303 dan Galaxy Mega 5.8 ini yang masih dipakai.