Friday, 20 December 2013

Cerpen Remaja : Cinta yang Tertukar


Cerita Pendek || Cerpen Remaja || Cerita Cinta || Cerita Persahabatan

Cinta yang Tertukar


Gue Asha, cewek paling popular di sekolah. Banyak yang bilang gue cantik. Gue juga cewek yang supel dan aktif di beberapa ekskul, salah satunya jadi kapten cheers. Gue punya sahabat di sekolah, namanya Nayla. Dia cewek paling pinter, pernah juara umum, dan ngewakilin sekolah dalam olimpiade Matematika. Bukan karena kepinterannya gue mau berrteman dengan dia. Tapi karena dia supel, ramah, dan baik. Kita mulai berteman sejak hari pertama MOS masuk SMA. Nayla adalah sekretaris OSIS.

Kita berdua sama-sama punya gebetan dan punya nasib percintaan yang sama. Gak ditembak-tembak. Gebetan gue adalah kapten tim basket, namanya Rio. Dia ganteng, tinggi, badan atletis, dan jadi inceran beberapa cewek disini. Kita jadi deket karena tim cheers gue selalu nemenin timnya tanding. Sedangkan gebetan Nayla adalah ketua OSIS, namanya Chandra.

Kita sering jalan bareng, semacam double date. Walaupun kita sama-sama belum jadian. Entah apa yang para cowok itu tungguin. Padahal gue dan Nayla udah kasih lampu hijau. Tapi sampai hampir empat bulan mereka ngedeketin, belum ada yang berani nembak.

Minggu depan ulang tahunnya Nayla yang ke-18. Dia mau ngadain pesta kecil-kecilan di rumahnya dan ngundang beberapa temen-temen, termasuk Chandra dan Rio tentunya. 

Di pesta ultahnya Nayla, semua orang udah banyak datang, jadi acara potong kue pun dimulai. Potongan kue pertama dia kasih ke gue sebagai sahabat baiknya. Gue yakin sebenernya pasti dia pengen kasih ke Chandra. Tapi dia malu karena status mereka belum jelas.

Nayla nyediain peralatan band untuk temen-temen yang mau nyanyi. Jadi gue ikut nyumbangin suara gue buat sahabat baik gue. Setelah selesai nyanyi, gue nyari Nayla. Ternyata dia lagi sama Rio. Rio ngasih kado ke Nayla, kalung dengan liontin bertuliskan nama Nayla. Bukan cuma hadiah itu yang membuat gue kaget, tapi kata-kata setelahnya.

“Nay, gue mau jujur ke lo. Sebenarnya gue cinta sama lo.”
“Apa! Tapi… Lo… Asha… Bukannya lo suka sama Asha.”
“Iya. Awalnya gue emang pengen ngedeketin dia. Tapi sejak gue kenal lo, gue lebih suka sama lo. Gue kira lo dan Chandra udah jadian, makanya gue gak berani ngedeketin lo. Tapi gue udah nanya Chandra dan katanya kalian gak jadian. Dia bolehin gue nembak lo. Makanya sekarang gue berani ngungkapin perasaan gue.”
“Asha!”

Nayla kaget saat sadar ternyata ada gue ngeliatin mereka. Dan gue juga gak tau harus bersikap gimana setelah ngeliat kejadian itu. Akhirnya gue mutusin untuk lari dan segera pulang. Gue gak peduli walau mereka manggil-manggil. Hape gue juga gak berhenti berbunyi. Banyak panggilan masuk dan SMS. Tapi gue juga gak peduli. Gue gak siap denger semuanya.

Gue gak benci dengan Nayla. Bukan salahnya kalau Rio lebih suka sama dia. Lagipula gue tahu siapa yang Nayla suka. Gue kesel sama diri gue, kenapa Rio lebih milih Nayla daripada gue. Chandra, kenapa juga dia ngebiarin Rio nembak Nayla, bukannya dia.

Gue nangis semaleman. Gue gak peduli walau mata gue udah bengkak. Sampai akhirnya gue kelelahan dan tertidur.

Besok paginya, badan gue bener-bener lemas, kepala pusing, mata bengkak, dan gue terlihat sangat berantakan. Untung hari ini Minggu, jadi gue gak perlu ke sekolah dengan keadaan kayak gini. Dan yang lebih gak gue inginkan adalah ketemu Rio dan Nayla. Gue masih belum siap. Gue nyuruh orang rumah buat bilang gue gak mau diganggu kalau ada yang datang nyariin gue. Gue udah cerita ke ortu masalahnya dan untungnya mereka pengertian banget.

Saat nganterin makan siang ke kamar gue, mama cerita kalau tadi ada Rio dan Nayla dateng. Mereka dateng berdua, apa mungkin mereka udah jadian. Tapi gue gak mau memikirkan hal itu. Hari ini gue cuma mau istirahat. Ternyata gak cuma mereka berdua yang nyari gue, Chandra juga dateng ke rumah. Entah apa yang mau dibicarakan. Tapi gue tetap gak mau diganggu siapa pun.

Hari Senin, gue minta ijin sama mama untuk gak sekolah dulu hari ini karena gue ngerasa masih gak enak badan. Selain itu gue juga masih gak tau harus gimana ketemu Nayla nanti di sekolah. Mama tahu alasan yang sebenernya, tapi akhirnya mama ngijinin. Tapi hanya untuk hari ini. Besok gue udah mesti sekolah. Siap gak siap gue harus ngehadapin semuanya. Gak mungkin gue sembunyi terus di rumah.

Keesokan harinya, gue siap ngedenger penjelasan apapun dari Rio dan Nayla. Gue gak mau berantem dengan Nayla, apalagi cuma karena cowok. Gue juga bahagia kalau Nayla bahagia. Gue harus minta maaf karena ninggalin acara pesta ulang tahunnya.

Sesampainya di depan gerbang sekolah, gue ngeliat Chandra, tenyata dia nungguin gue. Kemudian dia dateng nyamperin gue. Pagi-pagi gue udah dapet sambutan yang mengagetkan. Dia nembak gua.

“Sha, aku tahu kamu sedih karena kejadian kemaren malem. Ijinkan aku menyembuhkan lukamu. Aku sayang kamu, Sha.”
“Lo becanda kan? Gue gak mau Nayla mikir gue mau bales dendam ke dia. Lo kan deket sama Nayla dan tau kan Nayla suka sama lo.” Gue bener-bener bingung apa maksud Chandra.
“Iya Sha. Aku, Rio, dan Nayla udah bicarain semuanya setelah kamu pulang dari pesta kemarin. Ternyata kita salah paham. Rio gak berani ngedeketin Nayla karena dia ngira aku udah pacaran sama dia. Gitu juga aku gak berani ngedeketin kamu karena aku juga ngira kalian udah jadian. Maafin aku gak berani bilang sebelumnya karena aku juga baru tahu yang sebenernya saat Rio nanya hubungan aku sama Nayla. Biar lebih jelas semuanya, kamu mau kan ketemu Rio dan Nayla.”

Gue bener-bener bingung. Gue gak nyangka semuanya malah jadi begini. Kalau Chandra suka sma gue, berarti Nayla juga patah hati. Kenapa nasib percintaan kami bener-bener sama. Akhirnya gue mau ketemu mereka biar semua masalah ini jelas.

“Maafin gue Sha. Gue gak tau kalo ternyata Rio suka sama gue. Lo tau kan perasaan gue. Gue juga kecewa sih ternyata Chandra sukanya sama lo, bukan gue. Tapi gue gak bisa maksain perasaan. Chandra gak milih gue.”
“Maafin Aku sama Rio. Kita yang salah karena kita ngedeketin orang yang salah, bukan sesuai dengan perasaan.”
“Iya. Dan kalau kalian masih ngijinin, bolehkah kita ulang lagi pendekatan ini dari awal. Tapi aku ngedeketin Nayla dan Chandra sama Asha. Bukannya terbalik kayak kemarin.”

Gue dan Nayla cuma bisa berpandangan bingung. Tapi kita setuju mengulang semuanya lagi. Gue juga udah ngikhlasin Rio ngedeketin Nayla. Begitu juga Nayla. Nayla juga bilang, buat apa mengejar orang yang gak cinta kita, sementara ada orang lain yang sayang banget sama kita. Gue setuju banget dengan kata-katanya. Kesalahpahaman inipun berakhir. Jadi, persahabatan gue dan Nayla tetap utuh. Kita janji gak akan lagi ada pertengkaran karena cowok.

Gue akan berusaha ngilangin perasaan gue ke Rio. Lagian dia sukanya sama Nayla. Seenggaknya walau dia gak milih gue, tapi dia dapet cewek yag baik juga. Dan sekarang gue sama Chandra. Setelah dipikir-pikir, Chandra gak kalah juga kok sama Rio. Chandra juga tinggi, ganteng, dan pinter juga. Sepertinya gue mulai suka.